Believe or Not

20 11 2007

Sebenernya tulisan ini sudah lama saya buat [kejadiannya juga sudah empat thun lalu], dan di posting di beberapa forum Indonesia salah satunya kaskus.us dan i-comers.com, tapi karena saya lihat belum pernah di posting di blog jadi saya pindahkan saja, yah hitung-hitung nambah postingan di blog.. halah.. cape deh..

Ok deh, silahkan di simak baik-baik…

Kejadian pertama:

Waktu itu saya lagi dinas malem [jaga malem di RS], biasalah kalo udah jam 5 pagi saya jalan meriksa semua pasien, pas masuk di salah satu kamar, saya lihat salah satu pasien sudah bersih gitu, rambutnya basah, seperti abis mandi. saya dekati si pasien itu dan ngomong “wah bu, pagi-pagi gini udah mandi, apa gak dingin tuh”. jawab si pasien “gak kok, tadi ada suster yang bantuin mandi..anget lagi”. wew.. suster???
secara yang dinas malem ini tidak ada suster yang dinas, semuanya cowo..kaget juga denger si pasien ngomong kek gitu. yah udah saya terusin lagi meriksa pasien. dan ternyata di kamar sebelah juga kejadian seperti itu, ada suster yang bantu memandikan pasien..
Saya balik sajah ke ruangan, terus cerita sama temen dinas malam, dan kata temen “oh.. itu, biasalah, itu suster disini juga yang udah meninggal 7 tahun lalu, dan kejadiannya udah sering seperti itu kok, jangan cerita ke siapa-siapa yah…”

Kejadian kedua:

Yang ini lain lagi ceritanya..kejadiannya waktu saya dinas malam juga, kira-kirta jam 12an wita, ada pasien yang meninggal dan di tempatkan di kamar mayat, keluarganya minta supaya yang meninggal itu di mandikan [secara di RS tempat saya kerja petugas kamar mayatnya jarang masuk], yah udah saya pergila memandikan. awalnya minta tolong sama keluarganya buat menemani, kali ajah saya butuh bantuan mereka, secara mayat itu pastinya tubuhnya sudah kaku [malam itu cuman saya sama satu temen yang dinas malam, jadi gak bisa pergi berdua, dia yang jaga ruangan, saya yang ke kamar mayat]. pas lagi mandikan tuh mayat, keluarganya minta tolong mau pamid bentar ngambil perlengkapan baju buat yang meninggal itu. saya iyakan sajah, berarti di kamar mayat itu tinggal saya sendiri sama si “mayat”… -glek- … ada rasa takut juga seh, tapi saya berusaha menghilangin rasa takut itu. lagi asik-asiknya mandiin mayat, kok serasa ruangan jadi dingin, padahal gak ada kipas angin or apalah atau jendela yang kebuka…saya terus ngelanjutinnya dengan perasaan yang kurang enak.. pas sudah mau ngelap si mayat itu, ada suara yang ngomong “jangan…” dengan agak keras. kontan sajah saja kaget dan menjauh dari mayat itu, saya mencoba liat keluar mungkin tadi itu suara keluarganya yang udah balik. tapi diluar tetep kosong, gak ada orang.. hhii… gilaa, sendirian di kamara mayat…dengan tetap berusaha menghilangkan rasa takut saya coba dekati lagi mayat itu, buat ngelanjutin ngelap dia.. tapi sekali lagi ada suara yang bilang “jangan…” .. doh.. mati dagh… ini apa-apan sih..
karena ini sudah yang kedua kalinya saya denger ada yg ngomong jangan..mau gak mau saya harus keluar dari kamar mayat ini [takutnya nanti terjadi apa-apa].. akhirnya saya duduk diluar [agak jauh dari kamar mayat] sambil nunggu keluarganya bawakan perlengkapannya si mayat itu..nunggu..nunggu.. sekitar 30 menitan baru deh keluarganya datang. yah sudah dengan di temani keluarganya saya balik ke kamar mayat dan melanjutkan kerjaan itu, dan anehnya pada saat saya ngelap mayat itu, sama sekali mayatnya tidak kaku, seperti lemes, dan keadaan ruangan kamar mayat seperti biasa, gak ada hawa dingin….hhmm…aneh….

Kejadian ketiga:

masih berhubungan dengan dinas malam dan mayat.. dinas malam berikutnya.. malam itu yg dinas malam cuman berdua, saya dan teman saya..kejadiannya kira-kira jam 02.00 wita. kalo udah jam segitu pastilah perawat yang jaga udah pada molor, secara pasiennya pada tenang semua. [tidurnya juga cuman di kursi] nah lagi enak-enaknya molor ada yang manggil-manggil, dengan mata masih agak berat saya bangun, dan memandang ke arah seorang ibu….ternyata si ibu minta di gantikan infus anaknya yang sudah mau abis…saya menuju ke kamar pasien yang di sebutkan si ibu itu..tapi si ibu itu kemana yah, kok gak ada…ahh saya cuek sajah, dipikir mungkin dia lagi dikamar mandi atau diluar.. saya dekati pasiennya, tapi kok infusnya masih banyak. si ibu tadi bilang udah mau abis.. sialan lagi enak-enak tidur di bangunkan..dengan langkah gontai balik lagi ke ruang perawat, buat melanjutkan tidur…tapi kok kain penutup jendela [horden] kebuka, perasaan td sudah ditutup..ahh bodo amat, biarin ajah..udah ngantuk nih…baru juga gw mau rebahan tiba-tiba gw liat seperti ada seseorang di balik jendela [diluar emang gelap]…wewww.. siapa sih…
tapi “seseorang” itu makin lama makin jelas keliatan, saya perhatikan baik-baik, mirip ibu yang bangunin saya tadi tuh..hhmm.. mo ngintip ya bu..
huayyemmz… karena ngantuksaya tidak menghiraukan “seseorang” di balik jendela itu… baru mo lanjutin tidur, tiba-tiba ada suara: “balikinnn…”, sontak sajah saya kaget, dan langsung melihat ke jendela itu… tapi kosong, orang yg saya liat tadi sudah tidak ada. buru-buru bangunkan temen, dan nanya apa dia tadi denger suara yg bilang balikin.. temen saya bilang gak…weleh..temen saya tidur lagi..halusinasikah…kayaknya bukan deh…
saya liatin jam, waktu udah menunjukan pukul 02.30. dan saat itu sama sekali saya tidak bisa tidur, masih tetap mikirin kejadian tadi. karena bosan duduk terus, saya coba jalan-jalan sambil ngecek pasien, tepat di depan sebuah kamar [kamar kosong, karena pasien yg menempatinya tadi sore baru meninggal], samar-samar saya denger ada seseorang yg marah-marah..wah..sapa yang iseng nih, perlahan saya dekati pintunya, dan makin jelas kedengaran suara sesorang yang marah-marah…dengan memberanikan diri saya coba membuka pintu kamar tersebut dengan asumsi mungkin ada penjaga pasien yang numpang di kamar itu..tapi pada saat saya buka.. weww.. ternyata si ibu yang bangunin saya tadi dan yang ada di jendela, dan kali ini si ibu itu malah memandang saya dengan mata melotot…kontan ajah saya tutup pintu kamar itu dengan keras..langsung balik ke ruangan, dan bangunin temen .. sampe pagi saya gak bisa tidur lagi… sialann….

*sampe sekarang saya tidak mengerti, apa maksud kalimat “Jangan” di cerita sebelumnya dan “Balikin” di cerita saya ini…


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: